Nabi itulah, dia yang terlalu menyayangi, Dan menginginkan keselamatan untuk ku,Dan membimbangkan kecelakaan menimpaku, Sanggup menangis 1000 tahun untuk nasib baiknya diriku.-------Untuk Tempahan Membuat Blog,Hubungi 011-2881 1726 atau Pin BB:7F2ED589

Thursday, December 20, 2012

Mengapa Yahudi menggali di bawah Masjid Al-Aqsa?


Ambillah masa membaca tentang kejadian masa lalu dan yang akan datang dan anda benar-benar tahu apa yang berlaku di Palestin pada hari ini.Ini serius! Apa yang Zionis lakukan dan yang lebih penting anda tahu mengapa dan kenapa! 






Pertama. Lihatlah pengalian dibawah Masjid Al-Aqsa...cukup cemas, bahaya dan merosakkan asas Masjidil Al-Aqsa. Jika sebelum ini anda membaca melalui portal yang berat sebelah. Kini saksikanlah sendiri kerosakan yang teruk akibat kerja pengalian ini. Keretakkan merata-rata di tiang besar, lantai dan dinding masjid yang suci bagi umat Islam.

Pihak Israel sedang menggali di bawah Masjidil Al-Aqsa. Mereka mengakui secara terbuka niat mereka untuk menghancurkan Masjidil Al-Aqsa dan di tempat ini untuk "membangkitkan semula "Temple of Solomon." iaitu Kuil Sulaiman.

Arkeologi dan ahli kaji sejarah tahu bahawa runtuhan "Kuil Sulaiman" terletak di bawah Masjidil Al-Aqsa. Kita tidak tahu berapa dalam penggalian tersebut, namun kita tidak boleh berdiam diri dan membiarkan sahaja. Ini perlu perhatian dunia Islam. Umat Islam yang berjuta-juta ramainya seperti buih dilautan berbanding yahudi laknatullah ini melarang keras kerja-kerja penggalian yang akan meruntuhkan Masjidil Aqsa suatu hari nanti iaitu Qiblat pertama bagi umat Islam sebelum Masjidil Haram.














Saudara Islam seluruh dunia harus tahu apa yang berlaku dan kesan pengalian ini! Ini satu kebenaran yang mengejutkan.










Inilah gambar Masjidil Aqsa yang sebenar







Kedudukan Masjidil Aqsa dan  Masjid Al Sakhrah(Dome of the rock)








Gambar dari Kuil Zionis. Ini adalah struktur pertama kali dikembangkan oleh Zionis di depan Masjid Al-Aqsa








Imaginasi dari pelukis kesan Kuil Solomon
















Gambar keretakan tiang besar, lantai dan dinding Masjidil Al-Aqsa akibat dari kerja-kerja penggalian di bawah Masjidil Al-Aqsa.












Kubah emas bukanlah Masjidil Al-Aqsa tetapi adalah Masjid Batu bergantung "DOME OF THE ROCK. Setiap kali Masjidil Aqsa diucapkan di media, mereka akan menunjukkan Masjid " Dome of the rock" sebagai Masjidil Al-Aqsa. Sehingga orang ramai tidak menyedari yang mana satu Masjidil Al-Aqsa. Penulis pun baru tahu selepas dikelirukan oleh media barat.

Ini merupakan cara ZIONIST, sehingga Masjidil Al-Aqsa dihancurkan, umat Islam tidak perasan dan tahu kehancurannya. Menjadi kewajipan umat Islam untuk tahu yang mana satu masjid yang sebenarnya.






Masjid Al Aqsa, Jerusalem
Ini adalah Masjid Umar atau Kubbah As Sakhrah (Dome of the Rock). Ramai yang tersalah anggap masjid ini sebagai Masjidil Aqsa. Sebenarnya ini adalah strategi Yahudi untuk mengabui mata umat Islam kerana mereka akan memusnahkan Masjidil Aqsa yang sebenar tidak lama lagi. Bagi mereka yang tidak tahu, akan menganggap Masjid Al-Aqsa masih kekal dan tidak dimusnahkan oleh Yahudi.






Keretakan di laman dan di dalam masjidil Al-Aqsa. Masjid "DOME OF THE ROCK" yang dilatar belakang.








Kenapa harus dilakukan kepada Masjidil Al-Aqsa? Adakah disebabkan nilai tanahnya atau lain-lain sebab musabab yang di kehendaki oleh Yahudi!

Nabi Sulaiman A.S dan rahsia yang tertanam di bawah Masjidil A-Aqsa

• Balik kepada sejarah silam kisah Nabi Sulaiman AS atau Raja Sulaiman yang bertanggungjawab membina apa yang dikenali sebagai Kuil Sulaiman".

• Nabi Sulaiman As berbeza dari Nabi-nabi yang lain kerana baginda di beri Allah SWT boleh menguasai umat manusia, dan bangsa jin.

• Nabi Sulaiman ditugaskan dengan menyebarkan ayat-ayat Allah SWT iaitu: keyakinan dan ibadah dalam hanya SATU tuhan sahaja.

• Perkara ini menjadi perhatian Nabi Sulaiman dimana terdapat kaum-kaumnya yang kuat mengamalkan ilmu sihir dan okultisme. Baginda memerintahkan segala pengawalnya untuk pergi ke seluruh negeri dan merampas setiap buku, naskah, kitab-kitab atau laman bahawa okultisme atau yang tertulis segala ilmu sihir dimana amalan sesat ini diajar untuk berhubung dengan pemanggil roh. Ajaran ini dimana amalan iaitu berkaitan dengan jin dan setan.

• Dalam Islam kita tahu bahawa ilmu sihir adalah haram. Al-Quran mengatakan kepada kita bahawa Jin dan Manusia harus tidak boleh berhubung kait walaupun hidup di dimensi yang selari dengan manusia, tetapi tidak harus berkomunikasi dengan satu sama lain. Jin tidak dapat dilihat, mereka boleh melihat kita, tapi kita tidak dapat melihat mereka. Tidak ada perkara seperti Jin "baik" atau membantu, kerana setiap jin yang bercakap dan berinteraksi dengan manusia secara langsung dilarang oleh Allah SWT.



• Jadi arahan Nabi Sulaiman AS supaya mereka membawa kesemua buku, kitab yang berkaitan dengan ilmu sihir kepadanya, dan kemudian baginda kuburkan semua buku, kitab dan apa jua yang berkaitan dengan amalan ini dimana baginda fikirkan paling selamat iaitu tidak ada siapa yang boleh mendapatkan atau mencurinya.

• Dimana baginda menanamkan iaitu di bawah tapak kuil asas tersebut. Baginda melantik beberapa orang kesasteria yang di kenali sebagai "Knights of the temple of Solomon" (Knight Templar) untuk menjaga asas kuil Sulaiman siang dan malam.

• Kesatria melakukan ini pada awalnya. Selepas Nabi Sulaiman (AS) wafat, The Knights menemukan apa yang mereka menjaga. Mereka menyedari pentingnya maklumat ini, amalan sihir mereka berada di hujung jari mereka. Mereka mencuri dan mula berlatih. Mereka pindahkan kitab-kitab dan mula berlatih dan mengamalkan dan benar-benar jauh dari agama Nabi Musa dan Allah SWT. Dan tenggelam di bawah kuasa dan pengaruh Iblis (setan). Kerana sifat ritual mereka, mereka dengan cepat menjadi yang paling kuat dan orang-orang terkaya di negeri itu. Wawancara terbaru dengan ahli okultisme menegaskan bahawa Syaitan memberi penghargaan kepada pengikutnya dengan kekayaan dan keuntungan material di dunia ini, asalkan mereka melakukan apa saja yang ingin mereka iaitu menyebarkan rasuah, kefasikan dan kehancuran di bumi di wawancara juga mengatakan bahawa Syaitan meyakinkan mereka, melalui para imam dan pendeta tinggi, bahawa ia adalah Allah yang nyata. Dan itu ia hanya salah faham.

• Selanjutnya selama berabad-abad, naskah itu diseludup ke Eropah, dan Kesatria Templar memberi nama "Free Mason". Dengan kekuatan yang ditemui, baru mereka cepat menyebar pengetahuan ini di seluruh dunia, dalam bentuk perkumpulan rahsia.

Semua dengan satu tujuan iaitu melayani "Allah" Setan, dan untuk mempersiapkan kedatangan Dajjal bermata satu, yang mewakili setan di bumi. simbol mereka adalah piramid atasnya oleh "semua melihat" SATU mata! Perlu diketahui bahawa orang Mesir kuno juga mempunyai satu mata melihat semua yang mereka sebut Mata Ra, dan Mata Osiris. Ingat bahawa ilmu hitam adalah diajar dari orang-orang kafir dari Mesir kuno.


WARNS US AGAINST THE BEING WITH THE “ONE” EYE.


• Kalau tak percaya? Lihatlah bahagian belakang bil Dolar AS - semua melihat satu mata di sana! simbol dimerata-rata. Amerika adalah negara pertama di dunia Masonik. Ada banyak kajian yang menyokong tuntutan ini, bukti mengejutkan, wawancara, adalah "RAHSIA" pengetahuan alam semesta ini yang masyarakatnya yang memiliki tuntutan. Sebenarnya mengamal ilmu hitam iaitu ritual sihir. Ini adalah "rahsia" mereka selalu berbicara tentang menguasai masa depan anda, mencipta kekayaan dengan meminta alam semesta untuk memberikannya kepada anda rohani, tidak berugama dll. Ini adalah bertentangan dengan Islam di mana iman kita dan kepercayaan kepada Allah SWT untuk tawakal kepadaNya. Itu sebabnya sebahagian orang Islam yang murtad kerana melihat Syaitan dan Iblis merupai Nabi Isa mendatangi mereka dan menolong mereka semasa dalam kecemasan. Dan mereka mempercayai Nabi Isa AS, tetapi sebenarnya kerja-kerja setan!









Jadi jika freemason sudah mendapat hak dan kekayaan di dunia dan "harta rahsia" ini. Mengapa semua tertumpu untuk menghancurkan Masjidil Al-Aqsa?

Sebenarnya mereka sedang mempersiapkan kedatangan dewa mereka iaitu "Dajjal".



Apa yang Islam dan Nabi Muhammad SAW memperingati kita tentang kedatangan dajjal

1. Dalam Islam kita tahu Dajjal adalah Nabi palsu. Dajjal akan meniru seperti nabi sejati dalam segala hal. Nabi yang sebenar adalah Nabi Isa AS yang akan datang semula untuk memerintah dunia dari Jerusalem. Jadi disitulah di mana Dajjal akan tiba di atas tanah suci, Jerusalam.

2. Nabi Muhammad SAW berkata kepada kami bahawa Dajjal dikeluarkan dari dunia ini. Dengan demikian ia telah berada di planet ini sejak zaman RasuluLlah SAW. Kami diberitahu bahawa Dajjal akan hidup di bumi selama 40 hari (satu hari seperti setahun, satu hari seperti sebulan, satu hari seperti seminggu, dan selebihnya seperti hari biasa Ingat 1 tahun surgawi. Adalah sama dengan 1000 tahun manusia. anda melakukan matematik). Ini membuktikan bahawa ia adalah jin yang kuat, seperti jin boleh hidup selama ribuan tahun.

3. Semua Nabi-nabi memperingatkan kaum mereka tentang Nabi palsu ini.

4. Nabi Muhammad SAW pernah memberitahu kedatangan Dajjal dan memperingatkan kita untuk mengetahui bahawa Allah SWT tidak "bermata satu". Dajjal juga akan mempunyai perkataan kafir di dahinya. Nabi Muhammad SAW juga memberi amaran, bahawa setiap Muslim setelah mendengar "kedatangan" Dajjal perlu memaling muka daripada memandang wajah Dajjal. Dan membelakangkan dan terus berjalan menjauhkan diri darinya. Tidak melihat ke arahnya, atau berjalan ke arahnya. Jangan ingin tahu dan Nabi SAW memberi amaran bahawa orang yang terkuat imannya akan diuji dan mudah boleh jatuh korban fitnah Dajjal, kerana Dajjal adalah "Master of Deception".

Zionis pernah menyebut bahawa kawasan diantara sungai Nil dan Furat sebagaimana adanya "tanah yang dijanjikan." Dajjal raja mereka, dan sesuai dengan keyakinan okultisme, mereka harus membangkitkan kuil asal baginya untuk mengambil takhtanya.

Jadi di mana kuil asal dari Zionisme?

Bukti arkeologi dan sejarah membuktikan bahawa runtuhan kuil asal Sion adalah di bawah Kuil Sulaiman. Ertinya Nabi Sulaiman AS tahu bagaimana kuasa jahat sihir ini, maka ia membina kuil pada candi zionist tersebut. Menyembah satu Allah SWT yang benar cukup kuat untuk mengelakkan setiap kejahatan yang terjadi di sana.

Ini adalah kerana mengapa yahudi/zionist ingin menghancurkan Masjidil Al-Aqsa supaya mereka dapat membangunkan semula kuil dibawah Masjidil Al-Aqsa. Satu-satunya tempat ia boleh masuk dan memerintah, adalah kuil disesuaikan dengan alam yang jahat.

• Perkara ini menjelaskan mengapa Kerajaan AS begitu baik dengan Israel. Mereka mempunyai tujuan bersama, dan kepercayaan bersama. Mereka bekerja untuk sebuah kekuatan yang jauh lebih besar, dan jauh lebih jahat dan menipu. . Inilah sebabnya mengapa dasar luar negeri mereka pro-Israel. Inilah sebabnya mengapa mereka membiarkan Palestin akan diserang berkali-kali. Mereka perlu dan niat untuk menghancurkan Masjidil Al-Aqsa. Dan inilah mengapa mereka menggambarkan orang-orang Arab dan Muslim semua sebagai pengganas. Mereka ingin mengubah dunia melawan kita dalam kebencian, kerana faktanya adalah, orang-orang yang akan terus mempertahankan Masjid Al-Aqsa adalah orang Arab! Muslim!. Muslim memahami pentingnya Masjidil Al-Aqsa, ia adalah kiblat pertama umat Islam. Oleh kerana itu orang-orang Muslim adalah musuh dajjal dan Amerika adalah murid-murid Dajjal.

Dalam Al-Quran mengatakan bahawa salah satu tanda akhir zaman sebelum kedatangan Dajjal, dan menggambarkan akhir zaman, adalah runtuhannya Masjidil Al-Aqsa yang berlaku sebagaimana yang anda baca ini.

Semoga Allah SWT melindungi kita semua dari kejahatan Dajjal dan pengikutnya. Semoga cahaya Islam bersinar terang dari sebelumnya.

Dan bukti kedatangan Dajjal dan akhir zaman adalah kehancuran Masjidil Al-Aqsa....Allah hu akbar!


MEREKA memuliakan Tuhan MEREKA yang bermata satu! Astaghfirullah!.





















Wednesday, December 19, 2012

Kita Ada Nabi!


Ya! Teringat seperti yang Abuya pernah ceritakan ketika di Labuan. Ketika turunnya ayat 128-129 surah At Taubah yang bermaksud: "Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah: Cukuplah Allah bagiku, dan kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki arash yang agung", Sayidina Abdullah bin Mas'ud terus meluru ke Kaabah untuk berkongsi nikmat diutusnya Rasulullah kepada bangsa Arab. Muhammad bukannya seperti yang kaumnya sangkakan. Muhammad ialah utusan Allah, diutus kepada bangsa arab dan umat akhir zaman.


















Sejarah menceritakan bagaimana Sayidina Abdullah dibelasah oleh kafir Quraisyh yang diketuai oleh Abu Jahal. Sekembalinya ke rumah Arqam Abi Arqam, Baginda Rasul SAW yang merawatnya sambil bertanya; "Apakah engkau akan mengulangi perkara yang sama, esok"? "Ya! Jika engkau izinkan, ya Rasul Allah", jawab Sayidina Abdullah. Senyum Baginda mendengar jawapan Sayidina Abdullah, yang terkenal dengan fizikal yang kurus, tapi memiliki hati yang cekal waja.

Sejarah berulang bilamana wasilah kepada RSA iaitu Bonda Ummu Jah AR, dengan beraninya berkongsi pengalaman berhubung dengan Baginda Rasulullah SAW, malah tinggal serumah dengan Baginda.

Seperti mana Sayidina Abdullah bin Mas'ud, Bonda Wasilah ingin menyatakan kepada umat Islam sedunia, Rasulullah bukanlah seperti yang ramai kita sangkakan. Memang Rasul SAW telah wafat dan jasad Baginda yang mulia itu, telah pun bersemadi di Madinah Al Munawwarah. Namun roh yakni hakikat insan, sangat-sangatlah berperanan sebagai Nabi Akhir Zaman. Memandu, memimpin dan membimbing bagaimana nak diperlakukan agama Islam ini, hingga gemilang semula.


Rumah Rasulullah yg kini dijadikan perpustakaan 


Mari kita hayati bait-bait sajak yang dinukilkan oleh Bonda Ummu Jah AR, yang telah pun dinasyidkan.



TERIMA KASIH WAHAI NABI
Terima kasih wahai Nabi
Baiknya Allah kerana memberikanku seorang Nabi
Nabi itulah, dia yang terlalu menyayangi
Dan menginginkan keselamatan untuk ku
Dan membimbangkan kecelakaan menimpaku
Sanggup menangis 1000 tahun untuk nasib baiknya diriku
Tuhan mencipta, Tuhan 'owner'
Sedangkan Nabi pelaksana untuk menyelamatkan aku
Nabikulah doktorku
Nabikulah guruku
Nabikulah pemimpinku
Nabikulah ibu ayah rohku
Ya Rasul, Nabi akhir zaman
Sampai hati mereka memisahkan aku darimu
Kata mereka kenabianmu sudah tiada lagi, seelok kewafatanmu
Maka sekian lamanya aku ketiadaanmu
Oh betapa sesatnya fikiran, perasaan dan fizikal aku
Sehinggalah Abuya dan Sayidi menemukan aku kembali dengan Nabiku
Kini aku ada Nabi, selalu aku dapat berbual dengannya
Bahkan tinggal serumah dengannya, 24 jam dia memandu aku
Bagaimana agama itu, Quran itu dihidupkan pada diri, keluarga dan Jemaah
Maka perjuangan Abuya dan Sayidi yang ku perjuangkan ini
Sebagai perjuangan yang dijanjikan Tuhanku dan Nabiku
Tidaklah akan kalah-kalah lagi
Kerana bersamaku Nabi, dia tidak datang melainkan untuk menang
Maka kemenangan demi kemenangan yang aku alami

Sajak/Lirik nukilan: YBM Bonda Ummu Jah


Mari sama-sama kita cuba menyusuri sajak ini;
Maha baiknya Tuhan menghadiahkan Rasul yang sangat menyayangi diri kita lebih daripada kasih sayang seorang Ibu dan Ayah kepada anaknya. Seorang Ibu dan Ayah secara umumnya sangat hendak melihat bahkan merancang anak-anak hidup senang di dunia. Tapi jarang yang pedulikan keselamatan di akhirat. Sebagai contoh, mereka sangat risau jika anak-anak tidak lulus peperiksaan atau lemah dalam pelajaran. Tapi sangat sedikit yang pedulikan pendidikan agama kepada anak-anak. Sekiranya ada pun, sekadar melepaskan batuk di tangga.
Tapi seorang Rasul amat pedulikan keselamatan hidup di akhirat, bahkan sejarah membuktikan bahawa Baginda Rasul dan para sahabat sanggup mengorban segalanya termasuk nyawa demi menyampaikan Islam kepada kita semua.


Tapak Rumah Rasulullah


Benar dan sangatlah dibenarkan bahawa Baginda Rasul ada doktor kita. Doktor atas segala doktor yang ada di atas muka bumi ini. Bahkan tiada doktor yang mampu menandingi kedoktoran Rasul SAW. Daripada penyembah berhala suku arab jahiliah menjadi sahabat Rasul dan dipuji oleh Allah sebagai sebaik-baik umat manusia. Cukup satu contoh ketara ialah Sayidina Umar Al Khatab, daripada seorang yang pernah membunuh anaknya (menimbus anak kecilnya di padang pasir hidup-hidup), Allah dan Rasul memujinya dengan berkata; "Kalau ada Nabi selepasku, Umarlah orangnya". Adakah doktor pakar atas muka bumi pada hari ini yang mampu melakukan perkara yang sama. Setakat buat pembedahan jantung bolehlah. Tapi untuk mengubah hati manusia daripada cinta dunia kepada cintakan Allah, hanya Rasul dan para wakilnya iaitu Mujadid sahaja yang berkemampuan.
Ya! Rasul juga adalah pemimpin, guru dan ibu/ayah roh-roh manusia. Ibu/ayah kandung hanya mampu 'membesarkan' fizikal kita, tapi untuk meningkatkan perkembangan rohani kita, pastilah seorang Rasul yang sangat faham perjalanan hati manusia. Bahkan malaikat pun tidak diberi keupayaan yang sebegitu rupa. Tidakkah kita jatuh hati kepada Rasul SAW, Nabi kita?

Tapi sedihnya seperti kata Bonda Wasilah. Sudah lama kita sebagai umat Islam dipisahkan daripada Baginda Rasul, Nabi Muhammad SAW. Rasul yang telah wafat dikatakan tidak lagi berperanan. Sedangkan Baginda adalah Nabi kita.








Ya! kita umatnya di akhir zaman. Lebih 1000 tahun Baginda menangis mengenangkan umatnya, yang bakal diputuskan hubungan oleh musuh-musuh Islam yang diketuai oleh Yahudi laknatullah, yang telah merosakkan Islam dengan menggunakan nama Islam sendiri. Terbitnya Islam Liberal, Syiah, Wahabi dan berbagai firqah lagi yang jauh tersimpang daripada Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Ramai bahkan majoriti umat Islam sudah tidak pedulikan Nabinya sendiri, apatah lagi nak merindui Baginda. Kerana selama ini akal fikiran kita telah disesatkan dengan kewafatan Nabi secara total. Sedangkan roh Baginda Rasul sangatlah berperanan.

Tariq Ibnu Ziyad, sebaik memijakkan kakinya setelah menyeberangi Selat Gibraltar, beliau melihat dengan jelas roh Baginda Rasul sedang memerhati pergerakan tentera Islam yang diketuai olehnya. Lantas Tariq Si Penakluk Sepanyol pun memberi arahan agar semua kapal dan perahu yang digunakan dibakar kerana, beliau meyakini bahawa Baginda Rasul-lah yang memimpin tentera-tentera Islam ketika itu. Begitu juga imam-imam mazhab yang empat dalam kitab-kitab menyatakan bahawa kerap mereka bertemu dengan roh Baginda Rasul, ketika perlu bertanyakan langsung hal-hal agama, terutamanya perihal kesahihan hadis-hadis Baginda Nabi Muhammad SAW.


Maka pada setiap 100 tahun selepas kewafatan jasad Baginda Rasul, diutuskanlah wakilnya iaitu Mujadid. Para setiap Mujadid yang dilantik, disediakan hati yang bersih, yang mampu untuk berhubung langsung dengan Baginda Rasul, yang sedang berperanan di alam ghaib. Ya! Sayidi dan Abuya adalah Mujadid kembar untuk akhir zaman. Imam Mahdi dan Putera Bani Tamimlah yang telah membongkar rahsia kepada kita melalui wasilah mereka iaitu Bonda Wasilah Ummu Jah AR, bahawa hati adalah satu-satu media yang mampu berhubung dengan alam ghaib.


Gua Hira' tempat wahyu pertama



Aneh bilamana umat Islam khususnya bangsa Melayu percaya bahawa kita mampu berhubung dengan makhluk-makhluk halus sepeti jin dan jembalang. Tapi dalam masa yang sama, mereka prejudis bilamana ada orang yang mampu berhubung dengan Baginda Rasul. Apakah mereka sedar telah memperlekehkan kemampuan Baginda Rasul yang boleh berhubung dengan umatnya? Sedangkan mereka lebih percayakan kemampuan pula jin, hantu dan jembalang. Patutlah mereka ini tidak dapat berhubung dengan Baginda Rasul, kerana tanpa sedar mereka telah buruk sangka dengan kemampuan Nabi sebagai Rasul Allah, bahkan hakikatnya mereka tidak yakin dengan Maha Penciptanya Allah SWT.




Pedang Rasulullah





Terima Kasih yang tidak terhingga kepada Abuya dan Sayidi Imam Mahdi yang telah membina peribadi Bonda Wasilah yang telah diproses hatinya, hingga mampu berhubung dengan Baginda Rasul. Kami di GiSB sentiasa mendapat panduan untuk bagaimana nak membela Al Quran, membela agama Islam agar gemilang semula setelah sekian lama diperkotak-katikkan okeh Yahudi dan konco-konconya.

Ya! Nabi kita memang boleh dihubungi. Boleh berbual dengan Baginda Rasul. Bukankah dalam sembahyang kita diminta untuk memberi salam khusus kepada Baginda? "Assalamu'alaika aiyuhannabiu...". Dan menjawab salamkan wajib? Sememang Baginda Rasul menjawab setiap daripada salam umatnya. Cuma hati kita yang bersarang dengan 1001 macam mazmumah, tidak mampu mendengar jawapan salam daripada Baginda.




Gua Thur tempat Rasulullah & S.Abu Bakar bersembunyi ketika hendak berhijrah keluar dri Mekkah




Tinggal serumah dengan Baginda Nabi Muhammad SAW, rumah didatangi rahmat Allah SWT. Janganlah tidak percaya, boleh tinggal serumah dengan Nabi. Dikatakan kepada kita, rumah yang ada menyimpan patung-patung tidak dimasuki oleh Malaikat Rahmat. Kalau Malaikat boleh membawa rahmat, lebih-lebih lagilah roh Baginda Rasul yang suci. Ketika peristiwa Isra' wal Mi'raj hanya roh Baginda dapat Mi'raj ke hadhrat Allah di Sidratul Muntaha, tempat yang bukan tempat itu. Tapi tidak bagi Jibril AS. Ini membuktikan, jika Malaikat boleh menghuni dan membawa rahmat ke sesebuah rumah orang mukmin, maka roh Baginda Rasul sudah tentu lebih dari itu. Rumah yang tidak dimasuki oleh roh-roh suci, maka yang akan memasukinya ialah roh-roh yang jahat. Yang mana satu pilihan kita?







Sekarang kami di GISB, berbahagia berjuang bersama-sama dengan Abuya dan Sayidi, yang berwasilahkan Bonda Ummu Jah AR. Bersama Rasul, Islam tidak akan kalah-kalah lagi. Menang dan terus menang. Aura kemenangan sudah mulai dirasai semenjak musim Haji lagi. Bukankah Rasul diutus untuk mencipta kemenangan? Ya! Janji untuk umat Islam akhir zaman, Islam kembali gemilang di akhir zaman yang diterajui oleh roh Baginda Rasul SAW dengan dibantu oleh Sayidi Imam Mahdi dan Abuya Putera BaninTamim. Malah akan turut serta dalam skrip kegemilangan Islam akhir zaman ialah Nabi Isa AS.

Terima kasih diucapkan kepada Abuya dan Sayidi atas ciptaan Tuan-tuan yang sangat hebat buat pejuang-pejuang akhir zaman. Ya! Wasilah Bonda Ummu Jah sebagai penghubung kepada Nabi akhir zaman. Kami semakin akrab dengan Nabi kami dan sudah mulai pandai untuk mendendangkan lagu rindu buat Baginda. Hasil panduan dan bimbingan daripada Baginda Rasul, melalui wasilah Bonda Ummu Jah.





Bekas minuman Rasulullah


Batu tempat duduk Nabi Muhammad SAW sewaktu Israk Mikraj sampai kini masih tetap terapung di udara. Pada saat Nabi Muhammad hendak Mikraj batu tersebut nak ikut bersama


Ya Rasulullah! Ya Habiballah! Terimalah sedikit sumbangan kecil ini sebagai pembelaan pada Tuan. Semoga ramai lagi umat mu, kembali mendapatkan dan mencintai mu. Bahkan kami tidak lagi mahu kehilangan mu, wahai Nabi. Dan mudah-mudahan kami diterima sebagai Ikhwan mu, untuk sama-sama berjuang hingga 4/4 dunia tunduk dan berbahagia dengan Islam yang membawa kasih dan sayang.

Ya Allah! Sekiranya ada pahala daripada apa yang tertulis, dihadiahkan pahalanya kepada Baginda Rasulullah SAW, Sayidi Syeikh Imam Mahdi, Abuya Putera Bani Tamim, Bonda Wasilah Ummu Jah, kedua ibubapa dan guru serta pemimpin yang pernah dan senantiasa mendidik. Amin ya Rabbal 'Alamin.

Dan buat teman-teman dihadiahkan link untuk download nasyid (versi demo), agar sama-sama mendengar. Mudah-mudahan sama-sama pula mendapatkan Nabi, sepenuh hati, berkat RSA dan Bonda Wasilah. 

Dari :
http://mtikhwan313.blogspot.co.uk/2012/12/kita-ada-nabi.html

Saturday, December 15, 2012

Pertembungan JAKIM & GISB di London


Assalamualaikum..berikut adalah sedikit laporan perkembangan di Manchester,England..

Semalam ketika dalam sesi 6 PRSA ke 59,Bonda Ummu Jah ar menangis terharu.
Bukan menangis kesedihan tetapi menangis kegembiraan atas kemenangan2 yg berlaku.Terutama yang pling menghiburkan Bonda adalah laporan 
Gisb di Manchester ni.Walaupun banyak lagi laporan2 prkembgan dri zon yg 
lain  yang lebih gempak dan gah dgn jualan meja,tapi Bonda tak nmpak semua tu.
Yg Bonda begitu terharu dan byk disentuh adalah prkmbangan di sni yg mana 
anggota2 gisb telah dijemput oleh pihak kedutaan Malaysia untuk turut menyertai 
program Maal Hijrah yang dianjurkan oleh Kedutaan Malaysia dan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia(JAKIM) pada 28 Nov 2012.
Kedutaan Malaysia di London




Program forum sempena maal hijrah 1434 dipengerusikan dan dipanelkan oleh pegawai2 jakim yang sedang berkursus di sekitar Bandaraya London.Kami difahamkan seramai 30 org pegawai dihantar berkursus di sini selama 3 bulan.Sepanjang program forum ini,hal-hal berkaitan Global ikhwan atau ArQam tidak disebut walaupun ada soalan yang dikemukan berkaitan dengan pengaruh ajaran sesat di Malaysia di kalangan Cendiakawan.Ketika sesi jawapan,ahli panel menyebut tentang hasan anak harimau dan ayah pin.Sedikit pon tidak disebut GISB atau Arqam.Ada sedikit yang dikaitkan dengan buku seks suci islam.Namun nama2 Arqam,Gisb atau KTS tidak disebut langsung.




Dato Zakaria Sulong,Duta Besar Malaysia ke Britian sedang berucap



Program forum sempena maal hijrah 1434 dipengerusikan dan dipanelkan oleh pegawai2 jakim



Sepanjang program forum ini,hal-hal berkaitan Global ikhwan atau ArQam tidak disebut walaupun ada soalan yang dikemukan berkaitan dengan pengaruh ajaran sesat di Malaysia di kalangan Cendiakawan




Suasana mesra berlaku antara anggota GISB dan pegawai2 JAKIM serta kakitangan kedutaan Malaysia terutamanya waktu jamuan makan bersama. 








Atas faktor rintihan rasa2 yg tidak mampu untuk berbuat,jadi RSA dtg menolong.Apatah lagi dalam hal membuat jualan meja seperti yg diassigmentkan seperti zon2 lain.,mereka cuba juga untuk mendapat saham..Akhirnya RSA bagi jawapan..RSA sendiri gerakkan mereka untuk menjemput kita dalam program JAKIM tu,bukan kita yg panggil..selain itu kami juga didatangi 2 keluarga koperat dari Malaysia.Walaupun tidak mampu membuat jualan meja,tapi RSA datangkan orang2 yg perlukan bantuan perkhidmatan kita berupa pelancongan,katering dan penginapan.Semuanya kita uruskan atas kepercayaan mereka terhadap kita.Mereka adalah rakan2 baik Syeikh Azri ar,PZ1 kami.Moga mengalir keberkatan kerana menghiburkan PZ1 Syeikh Azri az.Sekian laporan dari kami yg daif ini.Terima Kasih RSA,moga2 apa yg dihasratkan berlaku,berundur setapak untuk kemenangan

Wednesday, December 12, 2012

Terima Kasih Wahai Nabi :(


Hayatilah Kisah kerinduan pada Nabi,sambil mendengar nasyid terbaru dri Generasi Harapan brtajuk 'Terima Kasih Wahai Nabi' ..Boleh dapatkan lirik dan link lagu di bawah cerita ni





Peluh bercucuran di dahi kecil kedua dua anak yang sedang berkerja ini.Mereka adalah adik beradik. Mereka sedang bekerja menimba air ditengah terik matahari yang panas menyengat, semenjak ayahnya meninggal seminggu yang lalu, mereka rela membanting tulang bekerja kepada seorang Yahudi yang kaya raya tapi kikir dan kejam, demi membantu ibunya. Mereka terlahir ditengah-tengah kondisi keluarga yang amat miskin. Keduanya berwajah tampan dengan rambutnya yang ikal. Sang adik kondisi tubuhnya lebih lemah dan sakit-sakitan. Wajahnya yang cengkung tampak memerah oleh panasnya udara padang pasir di siang dibawah panas terik.

Ubaid sang kakak berhenti menimba dan berkata pada adiknya, ”Zaid, beristirahatlah sejenak, biar aku yang melakukan sendiri.”

Zaid tersenyum di antara wajahnya yang lelah. Dia menggelengkan kepala. ” Tidak. nanti Tuan kita marah-marah lagi seperti kemarin.”

Ubaid berusaha memujuk adiknya, ”Tuan kita sedang pergi pasar. Lagipun kamu kan sudah berkerja keras dari pagi tadi.Beristirahatlah, pekerjaan ini sebentar lagi selesai.”

Akhirnya Zaid mau beristirahat. Dia berteduh dibawah sebatang pohon kurma. Tubuhnya memang selalu sakit-sakit sejak ia lahir. Untung Ubaid adalah kakak yang baik dan sayang kepadanya. Angin berhembus pelan dan Zaid yang kelelahan itu pun tertidur tanpa terasa.

Tiba-tiba datanglah seorang lelaki gemuk menaiki keldai yang kuat. Namanya Raban, dia seorang Yahudi yang kaya raya. Dialah tuan kepada Ubaid dan Zaid. Sifatnya kikir dan jahat, begitu melihat Zaid sedang tertidur, ia langsung naik angin. Dibentaknya ke telinga Zaid kuat-kuat. ” Jadi selama ni kerja kau hanya bermalas-malasan dan tidur saja seharian, hari ini kamu tidak akan dapat upah !”

Zaid kesakitan kerana dipukul bertalu-talu.Oleh kerana tidak sanggup melihat adiknya diperlakukan sebegitu, Ubaid segera berlari mendekati Zaid. ”Jangan sakiti adikku Tuan Raban yang baik,” katanya menghiba

”Dia pemalas, dan memang sepatutnya aku pukul, kalau begini terus boleh gulung tikar aku dibuatnya !” herdik si Raban.

”Kalau Tuan mau memukul, pukullah saya sebagai gantinya.” jawab Ubaid. Tiba-tiba melayanglah tamparan keras di pipi Ubaid. Kemudian Raban mengeluarkan uang dan melemparkan ke tanah. ”Nah kau pemalas !” Mereka memungut uang tersebut dan bergegas pulang.

Zaid terisak-isak. Ia sangat menyesal karena sampai tertidur. Ia kasihan melihat Ubaid, tapi ia lebih menyesal lagi, karena uang yang dibawanya pulang untuk ibunya sangat sedikit. Ah.. andai Ayah mereka belum meninggal, kehidupan mereka tidak akan sesulit ini. Namun mereka masih merasa bangga, kerana mereka mempunyai ibu yang sangat bijaksana. Betapapun sedih hatinya melihat nasib anak-anaknya, ia selalu tersenyum dan selalu membuat mereka bahagia, dan tidak bosan-bosannya senantiasa mengingatkan mereka bahwa sesungguhnya Allah selalu bersama orang-orang yang sabar.

Setiap malam tiba mereka merasakan suatu kesepian yang panjang, mereka merasa malam-malam berikutnya pastilah akan berlalu seperti ini terus.

Namun ternyata Allah tidak berlama-lama membiarkan mereka dalam kesedihan. Kerana pada suatu malam datanglah tamu yang ternyata Paman Atib, adik kandung ibu mereka. Paman Atib itu seorang pemuda yangg gagah dan terpelajar. Dia singgah untuk menjenguk kakak dan anak-anak saudaranya.

Kedatangan pamannya membawa kebahgiaan tersendiri, persis seperti cahaya bulan yang masuk dari celah-celah jendela ke rumah mereka. Selama beberapa hari mereka tidak perlu bekerja terlalu berat, karena Paman Atib bekerja membantu untuk memenuhi keperluan mereka hari-hari.

Yang membahagiakan mereka berdua adalah dikala setelah selesai solat Isya kerana Paman Atib selalu bercerita tentang Rasulullah. Paman Atib memang pernah mengunjungi Madinah dan beberapa kali bertemu Nabi Muhammad Saw. Ubaid dan Zaid sangat bahagia sekali jika Pamannya bercerita mengenai Rasulullah.

Saat larut malam ketika semua mahluk terlelap, Zaid kecil terbangun. Sayup-sayup terdengar suara Paman Atib sedang melaksanakan solat tahajud. Perlahan Zaidpun bangkit dan pergi ke sumur. Dibasuhnya tubuh yang kurus dengan air wudlu. ”Subhanallah,” ucapnya sambil mengagumi langit malam yang gemerlap. Teringat ia akan syair musafir yang pernah lewat hendak menuju Madinah, yang didendangkan dengan penuh rasa cinta.

Yaa... Muhammad...
Ini aku musafir yang dalam kesusahan ...
Berjalan jauh harungi batu-batu tandus.
Tertatih-tatih menuju tempatmu berdo’a.

Lihatlah kakiku melepuh.
Rasanya sakit, Yaa...Muhammad...
Kau lihat bajuku koyak dan keringatku kering.
Betapa aku menderita, Ya... Muhammad...

Kuketuk pintu rumahmu dengan rasa malu
Kutakut aku terlalu hina untukmu
Bukalah pintumu untukku Yaa.. Muhammad...
Engkaulah sahabat dan Ayah orang-orang yang menderita.

Bukakan pintu dan kutatap wajahmu, sambil melepas tangis rindu..
Tersenyumlah padaku dan katakan ”Wahai hamba Allah...
Ini adalah rumah kasih sayangmu... Selamat datang dalam genggaman Persaudaraan Iman dan Cinta.

Perlahan Zaid berdiri disamping Paman Atid dan kemudian melakukan solat Tahajud. Selesai sholat mereka berdua duduk menghadap jendela sambil menikmati cahaya bulan yang mempesona.

”Paman..” panggil Zaid dengan nada sayu .
Paman Atib menoleh ke arah anak saudaranya itu. ”Ada apa Zaid ?” tanyanya sambil tersenyum.

”Benarkah Paman besok akan pergi ?” tanya Zaid sambil tetap menatap bulan. Paman Atib terdiam sejenak. ” Ya... Zaid, Paman harus pergi...” jawabnya kemudian.
”Pergi kemana ?” tanya Zaid.
”Ke Madinah..” jawab Paman Atib.

Zaid menoleh dan menatap wajah pamannya dalam-dalam. ” Paman akan bertemu Rasulullah?” tanyanya perlahan.
Paman Atib tersenyum dan mengangguk. ”Insya ALLAH...” jawabnya.
”Apakah Rasulullah seorang yang kaya raya, Paman ?” tanya Zaid.

”Rasulullah adalah seorang Nabi, bukan seorang raja, Zaid,” jawab Paman Atib.
”Beliau tidur diatas tikar yang serupa dengan yang kita pakai. Beliau memakai pakaian seperti yang kita pakai. Beliau juga memakan makanan seperti yang kita makan, yaitu beberapa butir kurma dan segelas air. Sesekali beliau minum susu kambing itupun hadiah dari para tetangganya”.

Zaid termenung. Tadinya dia berharap bahwa Nabi akan lebih kaya daripada Raban. Tetapi kini dia tercenung. Kerana kekayaan Nabi tidak lebih dari keluarganya sendiri, bagaimana mungkin seorang yang tidak kaya bisa ditaati semua orang ?, bukanlah Raban yang kaya itu tinggal mengatakan sesuatu maka semua keinginannya akan terkabul.

”Kalau Nabi bukan orang kaya, bagaimana Beliau bisa membantu kita, rakyat yang miskin ini, Paman ?” tanya Zaid keheranan.

Paman Atib tersenyum. ”Nabi kita punya kasih sayang, wahai Zaid. Dengan kasih sayang itulah Nabi menolong semua umatnya,” kata Paman Atib dengan lembut. ” Bila beliau ada sedikit wang, akan dibagi-bagikannya kepada para fakir miskin. Beliau juga mengajarkan pada orang kaya, agar senantiasa membantu saudara-saudara mereka yang kesusahan. Kasih sayang Nabi tidak terbatas, wahai Zaid. Kasih sayang Nabi meliputi seluruh alam.”

Zaid tercenung. ”Subhanallah...” ucapnya sayu.
”Bila seseorang memberi kasih sayang, ia akan di beri kasih sayang pula oleh Allah dan orang-orang lain,” kata paman Atib.

Zaid termenung lagi. Walaupun Raban kaya, tetapi ia tidak disayangi orang karena sifatnya yang kejam. Kekayaan Raban tidak ada artinya dibandingkan kekayaan kasih sayang Nabi. ”Paman..., kalau kasih sayang Nabi seluas alam ini, berarti Nabi juga menyayangi anak-anak ?” tanya Zaid penuh harap.

Paman Atib meraih Zaid dan mendudukkannya di pangkuan. ” Bila Rasulullah bertemu anak-anak, Beliau selalu menyapa mereka dan mengajaknya tertawa,” kata Paman Atib. ”Beliau sering mengajak mereka berlomba lari dan memarahi orang dewasa yang berlaku jahat kepada anak-anak.”

Tanpa terasa air mata Zaid mula berlinang. ”Benarkah didunia ini ada orang sebaik itu ?” pikirnya dalam hati. Perlahan timbul rasa rindu di hati Zaid. Lalu Paman Atib berkata lagi, ”Tetapi yang lebih besar dari semua itu adalah pengorbanan Beliau di jalan Allah. Tahukah engkau Zaid, ketika Rasulullah berdakwah seorang diri ke kota Thaif, Beliau malah dilempari batu oleh orang-orang bodoh itu sambil bersorak ?”

Zaid melompat dari pangkuan Atib dan bertanya dengan wajah tegang. ”Dilempari batu ? lalu apa yang terjadi wahai Paman ? Apa yang terjadi ?”

”Tubuh dan kaki beliau terluka, sehingga sepanjang jalan kota Thaif berciciran dan bercak-bercak darah suci yang mengalir dari luka itu...” jawab Paman Atib dengan murung. Tubuh Zaid terasa lemas, kepalanya tertunduk seraya jatuh berlutut. ”Subhanallah...Subhanallah....” bisiknya tersendat. Mendadak ia mengenggam tangan Paman Atib erat-erat. Kemudian dia mendongakkan kepala dan memandang wajah Paman Atib lekat-lekat. Matanya berkaca-kaca, namun sorot matanya penuh dengan kemarahan.

” Paman...” ujarnya tersendat-sendat. ”Bersumpahlah dengan nama Allah yang Maha Perkasa, bahawa Paman akan menghunus pedang dan saya akan menyiapkan persiapannya. Lalu kita hancurkan kota orang-orang kafir itu sampai Allah memberi kemenangan, atau kita mati syahid.”

Paman Atib membalas tatapan Zaid, sementara kedua tangannya memegang bahu Zaid erat-erat. Paman Atib menggeleng-gelengkan kepalanya perlahan. ”Zaidku...” katanya dengan penuh rasa kasih sayang. ”Rasulullah adalah Suri Tauladan dan ikutan setiap Muslim, bukankah begitu ?” Zaid mengangguk perlahan, sementara air matanya makin menggenang sehingga wajah Paman Atib pun terlihat suram olehnya.

”Tahukah engkau wahai Zaidku, apa yang dilakukan Rasulullah setelah menerima perlakuan demikian kejam ? tahukah engkau ?” tanya Paman Atib lagi. Zaid menggeleng disertai air matanya yang mulai mencair dan meleleh dipipinya. ”Apakah Rasulullah akan memohon agar Allah menghukum orang-orang itu ? Padahal setiap do’a Beliau akan dikabulkan Allah. Apakah Rasulullah akan memohon agar kota Thaif dihancurkan ?” tanya Paman Atib bersungguh-sungguh..Malaikat Jibril datang pada Baginda dan memohon izin untuk diangkat gunung di sebalik kota thaif itu untuk dihempapkan ke kota itu.Tetapi dihalang baginda.Baginda tidak sampai hati melihatnya.Lalu disapu darah yang mengalir di kakinya tadi.” ”Ternyata tidak wahai Zaid, tidak. Rasulullah malah memohon agar Allah memaafkan mereka semua.. Zaid semakin tersedu-sedu karena terharu. Tak pernah didengarnya ada manusia sebaik dan seagung itu.

Paman Atib memeluk Zaid kecil didekapnya ke dadanya. Ia mengelus punggung Zaid sambil berbisik, ”Dan setelah bertahun-tahun berlalu, akhirnya orang-orang Thaif memeluk Islam. Orang yang dulu melempari Nabi dengan batu, kini telah menjadi saudara kita. Saudara dalam Iman dan cinta. Semua itu berkat cinta dan kesabaran Nabi terhadap sesamanya. Dan kita harus meneladani Beliau. Kamu paham kan Zaidku ?”

Zaid mengangguk dalam tangisnya. Hatinya semakin terjerat rindu dengan manusia seagung itu. ”Paman...” katanya dengan suara serak. ”Ajaklah aku bersamamu. Aku ingin menjaga Rasulullah agar tak ada orang yang dapat mencelakainya lagi.”

”Zaid,” kata Paman Atib lagi. ”Kamu masih kecil dan perjalanan ke Madinah sangat jauh. Lagipula yang harus kau jaga disini adalah ibumu, ingatlah itu.”

Zaid menggeleng-gelengkan kepala. ”Kak Ubaid dapat menjaga ibu disini. Lagipula aku tidak takut perjalanan jauh, wahai Paman. Biar kecil begini tubuhku tetapi aku masih kuat asalkan dapat berjumpa Rasulullah...” Tak ada yang bisa memujuk Zaid untuk tetap tinggal. Kerinduannya untuk bertemu Rasulullah sudah sedemikian besarnya sehingga menyesakkan dada. Ibu Zaid yang bijaksana itupun rela melepaskan kepergian Zaid. Ia melihat sorot mata Zaid begitu kuat untuk bertemu dan menjaga Rasulullah. Karena sang Ibu sedar, meskipun Zaid masih kecil, gunung sekalipun tak akan mampu menghalangi semangatnya.

Akhirnya berangkatlah Zaid bersama Paman Atib ke Madinah. Selama perjalanan Zaid tidak pernah bermalas-malasan. Ia membantu mencari kayu bakar dan membuat makanan. Ia juga membantu memasang tali kekang  unta dan menurunkan barang-barangnya. Pokoknya ia senang sekali. Siapa yang rajin, ia akan bahagia, begitu selalu dikatakan ayahnya sebelum meninggal.

Tak terasa setelah berhari-hari mereka melakukan perjalan berat, sampailah mereka dipinggir kota Madinah. Hati Zaid begitu berbunga-bunga. ”Besok aku akan bertemu Rasulullah,” pikirnya dengan hati berdebar-debar karena senang. Malam itu Zaid tidak bisa tidur. Ia ingin matahari segera terbit. Tetapi semua ia rasakan berputar terlalu lama.

Keesokan harinya mereka memasuki Madinah. Namun suasana Madinah diliputi awan mendung. Dimana-mana terlihat kesedihan. Kaum wanita maupun laki-laki terlihat terisak-isak, dan wajah mereka menampakkan kesedihan yang menggambarkan seakan-akan ada sesuatu kejadian yang sulit dipercaya.

Bertanyalah Paman Atib kepada mereka ”Wahai saudaraku ada apa gerangan , kenapa seisi Madinah terlihat berduka ?”

”Nabi telah wafat ...”
”Innalillahi wainnailaihi roji’un...”
Dada Zaid tiba-tiba terasa sesak. Seorang Nabi sekaligus ayah mereka, seorang pemimpin sekaligus sahabat mereka telah tiada. Siapa tak kan sedih. Bahkan pelepah-pelepah kurmapun merunduk sementara angin pun tidak bertiup. Seluruh alam benar-benar berduka.

Zaid tak dapat menahan rindu, berita tersebut seakan langsung membuatnya lemas. Tiba-tiba semua perjalanan jauh yang tak terasa itu datang kembali. Tiba-tiba semua penyakit yang diderita dulu kini mencengkeram kembali.

Malam itu Zaid jatuh sakit. Tubuhnya menggigil kedinginan. Paman Atib berjaga semalaman. Akan tetapi menjelang subuh panas badan Zaid turun. Zaid meminta Pamannya membawanya keluar halaman. ”Aku ingin melihat bintang,” katanya lirih. Didokongnya tubuh Zaid yang terbungkus selimut keluar jendela. Dibawanya Zaid hingga ke sebuah bukit, supaya Zaid dapat memandang bintang sepuasnya.

” Paman...” ucap Zaid sayu. Setelah ayah meninggal, seorang Tabib yang baik hati pernah memeriksa tubuhku yang sakit-sakitan ini. Kata tabib hidupku hanya tinggal beberapa bulan lagi. Yang tahu hal ini hanya Kak Ubaid. Ibu tidak kami beritahu karena takut Beliau sedih...” ia menghela nafasnya dalam-dalam. ”Selama perjalanan aku berusaha menahan semua sakit agar bisa bertemu Rasulullah, tetapi Allah berkehendak agar kami bertemu ditempat yang lebih indah dari dunia ini. Be... betul kan, Paman ?” Paman Atib mengangguk perlahan sambil mendekap tubuh Zaid.

Sayup-sayup terdengar suara syair musafir,.

Tiada lagi indah bintang-bintang di langit...
Kerana bintang yang terindah telah tiada....
Tiada lagi sejuk cahaya bulan...
Karena cahaya tersejuk telah tiada...

Yaa... Muhammad...
Penuh rindu kudatangi kota ini...
Namun Kau biarkan aku sendiri....
Menunggu didunia fana ini...

Yaa... Muhammad...
Kalaupun tak kujumpai Engkau disini
Janganlah Kau palingkan wajah dariku...
Bila kita bertemu suatu saat...

Di akhirat nanti....

Zaid tersenyum. Sorot matanya perlahan-lahan terkatup, dan tertutup selamnya. Ia telah kembali kepangkuan Allah SWT, sang Maha Pencipta. ”Innalillahi wainnailahi roji’un, selamat jalan Zaidku. Sampaikan salam Paman buat Rasulullah...” bisik Paman Atib penuh kehibaan

Angin malam berhembus perlahan seolah-olah berkata, ”Alangkah berbaghagianya orang-orang beriman. Mereka bersaudara didunia dan bersaudara di akhirat...”





TERIMA KASIH WHI NABI ( demo version ) http://www.mediafire.com/file/w3wgj2iakqcs2sq. ( Akan dtg 'album version' ) mg yg bernasyid dan yg mendengar mendapatkan nabi sepenuh hati dgn berkat RSA dan bonda wasilah.. :'(



Terima kasih wahai nabi
Baiknya allah kerna  memberikanku seorang nabi
Nabi itulah dia yang terlau menyayangi
Dan menginginkan keselamatan utk ku
Dan membimbangkan kecelakaan menimpaku

Sanggup menangis 1000 tahun untuk nasib baiknya diriku
Tuhan mencipta,tuhan owner
Sedangkan nabi pelaksana utk menyalamatkan aku

Nabikulah doktorku
Nabikulah guruku
Nabikulah pemimpinku
Nabikulah ibu ayah rohku

Ya rasul,nabi  akhir zaman
Sampai hati mereka memisahkan aku darimu
Kata mereka kenabian sudah tiada lagi,seelok kewafatanmu
Maka sekian lamanya aku ketiadaanmu

Oh betapa sesatnya fikiran,perasaan dan fizikal aku
sehinggalah abuya dan saidi menemukan aku kembali dengan nabiku

Kini aku ada nabi,selalu aku dapat berbual2 dengannya
Bahkan tinggal serumah dengannya,24 jam dia memandu aku
bagaimana agama itu,quran itu d hidupkan pada diri,keluarga dan jemaah

Maka perjuangan abuya dan saidi yang ku perjuangkan ini
Sebagai perjuangan yang d janjikan tuhanku dan nabiku
Tidaklah akan kalah2 lagi
Kerna  bersamaku nabi,dia tidak datang melainkan untuk menang
Maka kemenangan demi kemenangan yang aku alami